Tangerang | derapfakta.com, Pelaksanaan pencanangan vaksinasi Covid-19 yang dilakukan oleh Kepala Daerah se-Banten sempat ricuh di Pendopo Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Banten, Kamis (14/1/2021) sekitar pukul 09.30 WIB.

Pasalnya, proses vaksinasi dilakukan di salah satu ruangan yang tertutup.

Seperti dilansir kompas.com petugas yang berjaga tidak mengizinkan awak media memasuki ruangan tersebut secara bergantian.

“Pak kalau engga boleh masuk, bagaimana kami bisa tau kalau yang disuntik emang (vaksin) Sinovac?” tanya salah seorang awak media kepada Gubernur Banten Wahidin yang sempat meninjau ruangan vaksinasi.

Ketua DPRD Banten Andra Soni yang telah menerima vaksin sempat membela Wahidin.

“Iya ini vaksinnya, vaksin Sinovac,” ucap Andra kepada awak media.

Namun, beberapa awak media yang ada tetap tidak percaya dan bersikukuh menanyakan kebenaran vaksin yang disuntikkan serta meminta untuk memasuki ruangan vaksinasi.

Wahidin pun berteriak kepada beberapa awak media.

“Ya sudah kalau tidak percaya ya terserah,” kata Wahidin sembari kembali ke aula utama Pendopo Kabupaten bersama Andra Soni.

Setelah itu, beberapa awak media pergi dari depan ruang vaksinasi ke tempat lain di seputar Pendopo Kabupaten ini.

Walau sempat ricuh, tetapi proses vaksinasi tetap berjalan sejak dimulai pukul 09.00 WIB.

Hingga saat ini, pemimpin daerah yang telah melakukan vaksinasi secara berurutan adalah Sekretaris Daerah Banten Almuktabar, Kepala Dinas Kesehatan Banten Ati Pramudji Hastuti, Ketua DPRD Banten Andra Soni, Kapolda Banten Irjen Pol Rudy Heriyanto.

Selain itu, Danrem 064 Gemuruh Winardjatmiko, Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Asep N Mulyana, Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar, Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachma Diany, Bupati Pandeglang Irma Narulita.

Sekedar diketahui, Gubernur Banten Wahidin tidak mendapat vaksinasi karena faktor usia.

Vaksin Sinovac hanya diperuntukkan bagi seseorang yang berusia 18 tahun sampai 59 tahun.

(Sum: Kompas.com)

Facebook Comments